Cerita Kuno dan Peristiwa Geologis yang Mungkin Menginspirasi Mereka

Cerita Kuno dan Peristiwa Geologis yang Mungkin Menginspirasi Mereka

Jika Anda menggali cukup dalam, kata para ilmuwan, Anda dapat menemukan beberapa kebenaran untuk legenda dan kisah penciptaan

Mitos telah memberi makan imajinasi dan jiwa manusia selama ribuan tahun. Sebagian besar dari kisah-kisah ini hanyalah kisah-kisah yang telah disampaikan orang selama berabad-abad. Tetapi beberapa memiliki akar dalam peristiwa geologis nyata di masa lalu, memberikan peringatan tentang potensi bahaya dan berbicara kepada kekaguman yang kita pegang atas kekuatan planet ini.

Kisah-kisah ini menyandikan pengamatan orang-orang yang menyaksikannya, kata ahli geografi Patrick Nunn, dari University of the Sunshine Coast di Australia, yang telah mempelajari hubungan antara bahaya alam dan cerita yang diceritakan di Pasifik.

Tidak ada cara untuk mengatakan mana yang lebih dulu, bencana atau cerita. Tapi dongeng bisa memberikan petunjuk ke masa lalu dan bahkan membantu mengisi kekosongan dalam pengetahuan ilmiah tentang fenomena geologis yang dulu

Berikut ini sepuluh kisah kuno dari seluruh dunia dan geologi yang mungkin memengaruhi mereka:

bahtera Nuh

Dalam kisah terkenal yang diceritakan di antara orang-orang Kristen, Yahudi dan Muslim (dan di bioskop-bioskop minggu ini), Tuhan memilih untuk menghancurkan Bumi dengan banjir besar tetapi menyelamatkan satu orang, Nuh, dan keluarganya. Atas perintah Tuhan, Nuh membangun perahu besar, bahtera, dan mengisinya dengan dua dari setiap binatang. Tuhan menutupi bumi dengan air, menenggelamkan semua orang dan segala sesuatu yang pernah berkeliaran di tanah. Nuh, keluarganya dan hewan-hewan di bahtera selamat dan menghuni kembali planet ini.

Sains: Kisah-kisah banjir serupa diceritakan dalam banyak kebudayaan, tetapi tidak pernah ada banjir global. Untuk satu, tidak ada cukup air di sistem Bumi untuk mencakup semua daratan. Tapi, kata Nunn, “mungkin saja banjir Nuh adalah ingatan dari ombak besar yang menenggelamkan selama beberapa minggu sebidang tanah tertentu dan pada sebidang tanah itu tidak ada tempat tinggal yang kering.” Beberapa ahli geologi berpikir bahwa kisah Nuh mungkin telah dipengaruhi oleh bencana banjir besar di Laut Hitam sekitar 5.000 SM.

Ada kecenderungan alami bagi orang untuk membesar-besarkan ingatan mereka, untuk mengubah peristiwa buruk menjadi yang jauh lebih buruk. Dan banjir global adalah salah satu penjelasan untuk sesuatu seperti penemuan fosil kerang di sisi gunung, kata Adrienne Mayor, seorang sejarawan ilmu kuno di Universitas Stanford. Kita sekarang tahu, bagaimanapun, bahwa lempeng tektonik bertanggung jawab untuk mengangkat batu dari dasar samudera ke ketinggian tinggi.

Oracle di Delphi

Di Yunani kuno, di kota Delphi di lereng Gunung Parnassus, ada sebuah kuil yang didedikasikan untuk dewa Apollo. Di dalam ruang suci, seorang pendeta bernama Pythia akan menghirup uap berbau manis yang berasal dari celah di batu. Uap-uap ini akan membuatnya gila ketika dia akan menyalurkan Apollo dan berbicara omong kosong. Seorang imam kemudian akan mengubah omong kosong itu menjadi nubuat.

Sains: Kuil itu adalah tempat yang nyata, dan para ilmuwan telah menemukan dua kesalahan geologis yang berjalan di bawah situs, sekarang dalam reruntuhan. Gas kemungkinan berasal dari celah-celah itu ketika oracle sedang beraksi. Tetapi para peneliti telah memperdebatkan isi dari campuran gas penyebab euforia. Teori termasuk etilen, benzena atau campuran karbon dioksida dan metana.

Atlantis

Plato, filsuf Yunani kuno, menulis tentang peradaban besar bernama Atlantis yang didirikan oleh ras orang yang setengah dewa dan setengah manusia. Mereka hidup dalam utopia yang memiliki kekuatan angkatan laut yang besar. Tetapi rumah mereka, yang terletak di pulau-pulau berbentuk seperti serangkaian lingkaran konsentris, hancur dalam bencana besar.

Sains: Atlantis mungkin bukan tempat yang nyata, tetapi peradaban pulau yang sesungguhnya mungkin telah menginspirasi kisah ini. Di antara pesaing adalah Santorini di Yunani. Santorini sekarang adalah kepulauan, tetapi ribuan tahun yang lalu itu adalah pulau tunggal — gunung berapi bernama Thera. Sekitar 3.500 tahun yang lalu, gunung berapi meletus di salah satu letusan terbesar dalam sejarah manusia, menghancurkan pulau itu, memicu tsunami dan meniup berton-ton belerang dioksida ke atmosfer di mana ia bertahan selama bertahun-tahun dan mungkin menyebabkan banyak musim panas yang dingin dan basah. Kondisi itu akan merusak panen di wilayah tersebut dan diperkirakan berkontribusi terhadap penurunan cepat orang Minoa, yang telah mendominasi Mediterania dari Kreta yang berdekatan.

Kota Helike di Yunani juga telah disarankan sebagai inspirasi untuk Atlantis. Kota metropolis kuno dihapus dari peta oleh gempa bumi dan tsunami pada bulan Desember tahun 373 SM.

Pele, Dewi Kilauea

Pele datang ke Hawaii bersama saudara perempuannya dan kerabat lainnya. Dia mulai di Kauai. Di sana dia bertemu dengan seorang pria, Lohi’au, tetapi dia tidak tinggal karena tidak ada tanah yang cukup panas untuk disukainya. Dia akhirnya menetap di kawah di Kilauea di pulau besar Hawaii dan meminta saudara perempuannya Hi’iaka untuk kembali ke Lohi’au. Sebagai gantinya, Hi’iaka meminta agar Pele tidak menghancurkan hutan kesayangannya. Hi’iaka diberikan tugas selama 40 hari tetapi tidak kembali tepat waktu. Pele, berpikir bahwa Hi’iaka dan Lohiau telah menjadi terjerat secara romantis, membuat hutan terbakar. Setelah Hi’iaka mengetahui apa yang terjadi, dia bercinta dengan Lohiau dalam pandangan Pele. Jadi Pele membunuh Lohiau dan melemparkan tubuhnya ke kawahnya. Hi’iaka menggali mati-matian untuk memulihkan tubuh, batu-batu beterbangan saat dia menggali lebih dalam. Dia akhirnya memulihkan tubuhnya, dan mereka sekarang bersama.

Sains: Apa yang tampak seperti opera sabun surgawi sebenarnya menggambarkan aktivitas vulkanik di Kilauea, kata para ilmuwan. Hutan yang terbakar mungkin merupakan aliran lava, pulau terbesar yang dialami sejak pemukimannya oleh orang Polinesia. Lava terus mengalir selama 60 tahun di abad ke-15, meliputi sekitar 430 kilometer persegi pulau Hawaii. “Jika ada aliran yang harus diperingati dalam tradisi lisan, ini harus menjadi satu, karena perusakan area hutan yang sedemikian luas akan berdampak pada kehidupan Hawaii dalam banyak cara,” tulis ilmuwan gunung berapi US Geological Survey Donald A. Swanson dalam tulisannya. Jurnal Volcanology and Geothermal Research pada tahun 2008. Penggalian Hi’iaka yang ganas dapat mewakili pembentukan kaldera modern gunung berapi yang terjadi pada tahun-tahun setelah aliran lava.

Jembatan Rama

Dalam epos Hindu Ramayana, Sita, istri dewa Rama, diculik dan dibawa ke Kerajaan Iblis di pulau Lanka. Beruang dan monyet membantu Rama dan saudaranya Lakshman dengan membangun jembatan terapung antara India dan Lanka. Rama memimpin pasukan pria seperti monyet dan menyelamatkan istrinya.

Sains: Citra satelit mengungkapkan garis 29-kilometer kawanan batu kapur yang membentang antara India dan Sri Lanka yang akan tenggelam ketika permukaan laut naik setelah zaman es terakhir. Mungkin saja orang bisa menyeberang jembatan sampai sekitar 4.500 tahun yang lalu. Namun Jembatan Rama bukan satu-satunya situs mitologis yang terkubur di sepanjang pantai India.

Peristiwa alam yang lebih baru, tsunami di Samudera Hindia pada 26 Desember 2004, mengungkapkan kebenaran legenda Mahabalipuram, sebuah kota pelabuhan di pantai timur laut India yang konon merupakan rumah bagi tujuh pagoda. Saat ini, hanya satu pagoda, Kuil Shore, yang ada. Tetapi tsunami besar menghilangkan sedimen berabad-abad dari dasar laut di lepas pantai, mengungkapkan beberapa kuil terendam.

Danau Yang Meledak

Orang-orang Kom di Kamerun hidup untuk waktu yang singkat di tanah Bamessi. Pemimpin, atau Fon, dari Kom menemukan plot oleh Bamessi Fon untuk membunuh semua pemuda di kerajaannya, dan Kom Fon bersumpah untuk membalas dendam. Dia memberi tahu saudara perempuannya bahwa dia akan gantung diri dan cairan dari tubuhnya akan membentuk danau. Kom tidak akan pergi dekat danau – mereka harus meninggalkan ikan untuk Bamessi dan harus mempersiapkan diri untuk meninggalkan daerah pada hari yang ditetapkan untuk menangkap ikan. Pada hari itu, ketika Bamessi memasuki danau untuk memancing, danau itu meledak (atau meledak atau tenggelam, tergantung pada pendongeng), menenggelamkan semua orang.

Sains: Pada malam 21 Agustus 1986, Danau Nyos, sebuah danau vulkanik di Kamerun, mengeluarkan awan karbon dioksida yang mematikan, menewaskan 1.700 orang yang tidur di desa-desa terdekat. Peristiwa degassing yang lebih kecil di Danau Monoun dua tahun sebelumnya menewaskan 37. Karbon dioksida dapat menumpuk di perairan di dasar danau vulkanik seperti ini, di mana ia terus dilarutkan oleh tekanan air danau di atas. Tetapi aktivitas seismik dapat memicu pelepasan gas secara tiba-tiba, yang akan melakukan perjalanan di sepanjang tanah dan mencekik siapa pun yang terjebak di awan. Peristiwa semacam itu mungkin ada di balik danau ledakan legenda Kom.

Walikota mencatat bahwa Afrika bukan satu-satunya tempat dengan kisah peringatan tentang danau-danau yang mematikan — orang-orang Yunani dan Romawi juga memiliki kisah-kisah peringatan tentang lembah atau genangan air yang membunuh burung-burung yang beterbangan di atasnya. Mereka juga dapat menggambarkan tempat nyata.

Namazu, sang Earthshaker

Terkubur di bawah Jepang adalah ikan lele raksasa bernama Namazu. Dewa Kashima menjaga Namazu tetap dengan bantuan batu raksasa yang diletakkan di atas kepala ikan. Tetapi ketika Kashima tergelincir, Namazu dapat memindahkan peraba atau ekornya, menyebabkan tanah di atas bergerak.

Sains: Jepang, yang duduk di persimpangan beberapa lempeng tektonik, adalah rumah bagi gunung berapi dan dilintasi oleh kesalahan seismik, menjadikannya negara nomor satu untuk gempa bumi — tidak ada ikan lele raksasa yang diperlukan. Ikan lele juga menggambarkan mitos Jepang dengan cara lain: Ikan tersebut diduga dapat memprediksi gempa bumi. Puluhan tahun

Chimera

Dalam Illiad, Homer menggambarkan makhluk “dari makhluk abadi, bukan manusia, yang berhadapan dengan singa dan ular di belakang, seekor kambing di tengah dan mendengus keluar dari nyala api nyala api yang menyala.” Ini adalah Chimera, putri dari setengah wanita, setengah ular Echidna dan dibunuh oleh pahlawan Bellerofonte. Tapi lidahnya yang menyala tetap ada, membakar sarangnya.

Sains: Di Jalan Lycian Turki modern, pejalan kaki dapat mengunjungi Yanartas, tempat api abadi Chimera. Di sana, ventilasi metana dari puluhan retakan di tanah. Gas yang dinyalakan itu mungkin telah terbakar selama ribuan tahun, dan pelaut telah lama menggunakannya sebagai mercusuar alami. Mitos itu mungkin ada sebelum orang Yunani dan Romawi, dimulai dengan orang Het, kata Walikota. Chimera orang Het memiliki tiga kepala — kepala manusia utama, kepala singa menghadap ke depan dan kepala ular di ujung ekornya.

Penciptaan Danau Kawah

Ketika situs judi slot online Eropa pertama tiba di Pasifik Barat Laut, mereka mendengar sebuah kisah dari orang-orang Klamath tentang penciptaan Danau Kawah. Penduduk asli Amerika tidak akan memandangi danau, karena melakukannya adalah mengundang kematian. Danau itu, kata mereka, telah diciptakan dalam pertempuran besar antara Llao, yang memerintah Dunia Bawah, dan Skell, kepala Dunia Di Atas. Selama pertempuran, kegelapan menutupi tanah, dan Llao, berdiri di Gunung Mazama, dan Skell, di Gunung Shasta, melemparkan batu dan api. Pertarungan berakhir ketika Gunung Mazama runtuh dan mengirim Llao kembali ke neraka. Hujan mengisi sisa depresi, membentuk danau di tempat gunung.

Sains: Kisah yang didengar para penjelajah tidak jauh dari kebenaran, meskipun itu bukan dewa-dewa yang marah, melainkan gunung berapi, Gunung Mazama, yang meletus 7,700 tahun yang lalu. “Tradisi lisan sebenarnya berisi perincian tentang ledakan itu,” kata Walikota. Para ilmuwan sekarang mengakui bahwa kisah Klamath menggambarkan peristiwa nyata. Batuan panas-panas terlempar ke langit saat terjadi letusan gunung berapi. Gunung itu runtuh untuk membentuk kaldera vulkanik yang diisi dengan air hujan.

Namun, yang tidak biasa tentang kisah ini adalah bahwa kisah itu diceritakan selama 7.000 tahun, diturunkan melalui begitu banyak generasi. Biasanya, mitos dapat dipercaya hanya sekitar 600 hingga 700 tahun, kata Nunn. “Hal-hal semacam ini sangat, sangat langka.”

Pulau Vanished

Orang-orang di Kepulauan http://199.188.201.86/ Pasifik Selatan menceritakan kisah Teonimanu, pulau yang hilang. Rapuanate telah mengambil seorang wanita dari pulau itu untuk menjadi istrinya, tetapi saudaranya membawanya kembali. Jadi Rapuanate beralih ke sihir sebagai balas dendam. Dia diberi tiga tanaman talas, dua untuk ditanam di Teonimanu dan satu untuk dipelihara. Ketika dedaunan baru tumbuh di tanamannya, itu adalah tanda bahwa pulau itu akan tenggelam. Meskipun begitu, orang-orang sudah tahu untuk melarikan diri dari pulau itu — menjadi asin ketika air laut naik. Mereka melarikan diri di atas perahu, rakit, atau berpegangan pada pohon-pohon yang tersapu tanah.

Sains: Lark Shoal berada di tepi timur Kepulauan Solomon, bagian dari punggungan yang mengapit Cape Johnson Trench sedalam 5.000 meter. Gempa bumi bisa memicu tanah longsor yang memungkinkan pulau itu meluncur ke parit, kata Nunn. Peta bawah air telah mengungkapkan beberapa pulau terendam air di bawah ratusan meter. Pulau-pulau mungkin telah tenggelam di wilayah ini selama satu juta tahun.

Berbeda dengan mitos Alkitab atau Yunani yang memberikan inspirasi bagi banyak kisah modern, kisah-kisah seperti Teonimanu tidak dikenal dan bahkan sering tidak ditulis, Nunn mencatat. Mereka ada dalam pikiran generasi yang lebih tua, berpindah dari satu orang ke orang dengan cara yang sama seperti yang telah mereka alami selama ratusan atau bahkan ribuan tahun. Dia khawatir, bahwa dengan gaya hidup modern merayap ke setiap sudut dunia, banyak dari kisah ini akan hilang. “Ketika orang-orang tua yang memiliki mitos-mitos ini hari ini mati,” katanya, “banyak mitos akan menghilang bersama mereka.” Demikian juga peringatan dari masa lalu geologis kita.

Bookmark the permalink.

Comments are closed.